Hari Kelahiran Semula-21/11/2011

Ini lah antara sebab ku masih tidak tidur lg…selepas solat magrib tadi sambil berbual dgn sahabat2, banyak perlu ceritanya…lalu mendapat msg…ada pelajar sekolah nak MURTAD..REVERT…CONVERT…TUKAR AGAMA. ALLAHUAKBAR…sebelum solat Isyak, ku ada bertemu dgn sorang pelajar nie…lalu dia cakap lps tok lah lps solat Isyak kita kelakar panjang…

Rupanya pelajar nie merupakan pelajar(perempuan) tingkatan 3 di mukah, baru hbs PMR…dia sorang pengedar PIL…dia nak keluar ISLAM…tp dia masih ada NUR2 Islam, sebab dia masih confius sama ada mahu ikut Islam atau Kristian. Jadi beberapa org ust ambil inisiatif pergi umah pelajar itu(10mlm)…bercakap dgn emaknya(masuk Islam,sbb berkahwin dgn ayahnya) kemudian emak dia pun menangis lalu bawa jumpa anaknya. Dia minta ust nasihat pelajar tersebut, pelajar ini telah pun memakai rantai yg diberi oleh pihak kereja@pendeta. Utk makluman pelajar ini kata rantai itu tidak boleh dibuang, sebab pendeta itu ada baca2 tp ALHAMDULILLAH berjaya dibuang oleh sahabat kita ini. Rupa2nya pelajar ini bersama-sama rakannya telah dibayar oleh pihak tidak bertanggungjawab untuk mendengar dan melihat vidoe tentang agama mereka. Maklumat yang diperolehi, sudah 7 kali buat pertemuaan dan setiap pertemuaan akan dibayar RM200 setiap seorang, pertemuaan dibuat di medan berdekatan dgn medan di UiTM.

Selepas pertemuaan dgn ust hampir kul 12 mlm tadi, ingatkan dah selesai tetapi rupanya dia telah dihasut kembali untuk dibaktiskan pada esok(21/11/2011) sebab ini merupakan tarikh lahirnya dan masa yang paling sesuai utk keluar dari ISLAM selama-lamanya…jadi mohon kita doa,

dua simpang...kiri atau kanan, Islam atau lain

agar akidah pelajar nie masih terselamat…Amin…

dan kita berjaga-jagalah dgn adik2 kita, anak2 kita, pelajar2 kita…

ahli baru

selepas 10 hari...dah cukur...:)

ALhamduillah, ini merupakan cahaya mata yang pertama, pada 27/09/10

semuanya selamat tapi kena opperation juga, pembukaan yg agak lambat dan juga air ketumban yang mempunyai najis yang pekat menyebabkan terpaksa di operate…

tak apalah janji semua selamat…penat juga ya…melalui masa yang agak menebarkan…

sunat utk cukur bayi dlm masa 7 hari…dan rambut tu di timbang berat perak dan disedahkan kpd fakir miskin…..

skrg tinggal dgn umi dia….aby kerja…

sekarang nie dah nak hampir 30hari umurnya…

Muhammad mujahid/ sehari

ws

Selangau Mukah- satu perjalanan yg menyeksakan

permulaan perjalanan kwsn sawit

Lama sudah terberhenti tulisan ku ini…Allahamdulillah tumpang cuti gawai n sekolah ini sempat ku menceritakan tentang perjalanan ku kali pertama di jalan yang penuh menyeksakan.

Aku pernah pergi ke mukah sewatu ketika dahulu..tetapi bukan menggunakan jalan darat, jalan air boleh rujuk artikel yang sebelum ini. Biasalah mukah terkenal dgn umai nya dan juga jalan yang sungguh menyeksakan. Jalan bagai ikan yang dihiris untuk buat umai. Untuk pengetahuan pembaca, mukah juga terkenal dengan tempat ketua menteri Sarawak, Taib Mahmud tetapi pelik jalannya yang panjang lebih kurang 55km tidak dapat disiapkan. Sekiranya tidak dapat siap dalam setahun masih boleh diterima tetapi sudah hampir 5 tahun. Bayangkan tempat ketua menteri, orang paling besar di Sarawak tapi jalannya tidak boleh siap. Tidak tahu lah nak kata apa pada ketua menteri yang tidak bertanggungjawab ini dan juga rakyat Sarawak yang tiada pendedahan ini

jalan berbatu kecil2

Sewaktu kali pertama melapor diri, aku naik bus ke mukah. Jalan sepanjang 55km itu dipanggil jalan ladang. Ia menggambil masa lebih kurang 2 jam untuk menamatkan jalan ladang tersebut.  Goyong-goyang yang melampau malah lebih turuk disebahagian tempat sekali atau dua, aku diterbangkan ke atas siling bus dan jatuh kembali di tempat duduk. Selamat kepala ku tidak terkena siling bus, Alhamdulillah.

Ada lebih kurang 5 fasa untuk menamatkan jalan ladang ini.

FASA 1(10km)(dlm 15-20minit)

gambar tidak berapa jelas di sebabkan jalan tidak elok

Untuk permulaan perjalanan, ada jalan yang baru diturap selepas itu mula jalan lama yang sudah ada lubang-lubang dan disambung pula dgn jalan berbatu-batu kecil dan semakin mencabar, lebih kurang  10km anda akan berjumpa dengan masjid dekat dgn kilang minyak sawit rasanya. Unik sungguh masjid tersebut, ada solat JUmaat tetapi disebabkan tidak cukup orang(dlm 20 org tempatan) dia akan solat Jumaat dahulu dan kemudian akan solat zohor. Itu fakta yang dikeluarkan oleh mufti Sarawak untuk mereka. Allahamdulillah dalam jalan yang mencabar ini ada juga masjid.masjid yg kurang jelas kelihatan, terlepas nak ambil gambar

FASA 2(10km), FASA 3(10km), FASA 4(10km) (dlm 1jam 15 minit)

Fasa 2-4 ini agak mencabar, kadang-kadang  ada jalan raya yang berlubang-lubang besar.  Adakalanya jalan berbatu-batu besar dan ada kalanya berbatu kecil ini menyebabkan sukar untuk di lalui bila berlubang besar dan di merata-rata tempat. Bak kata pepatah “keluar mulut harimau, masuk mulut naga”. Di fasa ini juga ada jalan yang tidak dapat digangu sepanjang 3.3km di sebabkan rundingan dengan orang Iban yang belum selesai.jln 3.3kmjalan 3.3 yang tidak dpt diusikpapan tanda tentang jln sepanjang 3.3 yg belum dpt di runding

FASA 5(15KM) (dlm 30minit)

Fasa ini pada permulaannya hampir sama dengan fasa 2-4 tetapi penghujungnya sedikit selesa dan berturap tar baru.

jln yang menyeksakan itupenghujung jln untuk masuk ke laluan berturap

Sungguh pelik sedik syarikat Naim Cendera (ada link dgn CM) yang mendapat contrak mengguruskan pembinaan jalan merosakkan hampir semua jalan untuk menyiapkan jalan yang baru. Itu yang menjadi tanda tanya kepada semua orang. Nak siap cepat nampaknya dah hampir 5 tahun tidak siap-siap lagi. Satu lagi persoalan di hati, kepada penduduk Sarawak khusus mukah dan balingian tidak sedar diri terhadap apa yang di buat ketua menteri mereka. Jika ditanya kepada orang “educated” semua faham tetapi kepada masyarakat yang tidak “educated” memang susah untuk memahamkan mereka tentang kezaliman yang di buat oleh ketua menteri kepada rakyatnya. Orang Sarawak dah biasa jalan tidak berturap apa yang penting bagi mereka ketua menteri sedang usaha dengan gigih untuk menyiapakan jalan tersebut padahal ketua menteri dan kroni nya bersenang-lenang rakyat menderita.

Jalan tersebut ada kepentingan pihak tertentu sebab dalam perjanlanan tersebut ada lubuk arang batu

lubuk arang batu-ditutup dgn zink birupondok pengawal lubok arang batu

mungkin hendak habiskan arang batu tersebut baru hendak siapkan jalan tersebut sebab takut lori-lori yang mengangkut arang batu rosakkan jalan tersebut. Pelbagai alasan yang diberikan kepada masyarakat tetapi ini sudah melampau bagi orang yang dapat berfikir dengan waras.

 

 

Kuching Ke Mukah bukan Mekah

Pagi yang tenang di office, waktu itu tidak ada kelas. Pada awalnya rasa nak dhua, tapi tak kesampainyan. Tiba-tiba bunyi panggilan talifon, terdengar suara memanggil “En. Zin ada?” dlm hati ku, adakah ini panggilan yang aku tidak mahu terima?

tahun baru, Isteri baru(baru kahwin la)

Syukur(ALHAMDULILLAH)  pada ALLAh SWT, sekian lama menuggu akhirnya tiba. Aku telah melengkapkan 50% penhidupan aku sebagai Umat Nabi SAW. Aku telah ikut sunahnya, ALLahuakbar, tidak siapa tahu betapa gembira empunnya diri ini melayari hidup sebagai seorang suami. Untuk enteri kali ini aku nak bercerita tentang penggalaman akad Nikah.

Sebelum itu aku nak bercerita tentang kepentingan bercinta selepas berkahwin, memang manis bercinta selepas berkahwin, semanis batang tebu dan bukan semanis gula kerana gula buatan manusia yang sudah dicampuri bahan kimia. Manis tebu dibandingkan dengan gula memang berbeza, tebu memang dicipta oleh ALLAH SWT dan kita hanya menanamnya dan menjaganya. Begitulah juga bezanya bercinta selepas berkahwin dengan sebelum berkahwin. Memang dua-dua manis tetapi yang mana lebih manis sama seperti tebu dan gula tetapi yang lebih manis, ALLAHUAKBAR…begitulah bagi yang bercinta selepas berkahwin dan sebelum berkahwin sudah pasti bercinta selepas berkahwin lebih manis umpama tebu. Ramai yang persoalkan dah tak kenal macam mana hendak berkahwin, Islam bukan tidak bagi untuk kita berkenalan tetapi bukan bercinta, berkenalan pun kena ikut syariat, bukan ikut hati, nanti hanci(hancur).

Aku berkenalan dengan si dia, lebih kurang 6bulan. Lama juga aku mencari, Alhamdulillah berkat hidup berJemaah ada sahabat tolong memperkenalkan aku kepada si dia. Begitulah kami berkenalan hingga pergi ke rumah untuk berjumpa dan semuanya berjalan-lancar. Biasalah dimana-mana ada dugaan tapi ALhamdulillah sampai kami berdua ke majlis akad nikah.

Sebelum malam akad nikah, aku dah minta dengan si dia liriknya, aku terima nikahnya. Dia pun memberi liriknya tetapi sedikit keraguaan, begini liriknya “saya terima nikahnya, nama bakal kita, dengan maskahwinya 22.50 tunai”. Keraguaan pertama, saya sepatutnya aku, yang aku tahu pun kalau buku Ust Hasrizal pun “aku terima nikahnya…

Jadi malam tu, Alhamdulillah diri ini begitu tenang sedikit tak tahu kenapa…ada pula bisikan dari Syaiton “aku nak kahwin ka ni”, ayah n abg disini aku yang terus zikir di dalam hati mereka membuat aku tenang. Sebelum itu ada majlis tunang yang ringkas, dimana diserahkan cincin dan juga duit hantaran manakala barang hantaran diserahkan esok untuk majlis perkahwinan.

Aku disuruh duduk di lokasi untuk di akad nikah, Qadi pun datang menghampiri aku, minta kad pengenalan, maskahwin(rm22.50), surat kebenaran bernikah diluar kawasan dan sebagainya. Imam yang begitu tenang juga membuatkan aku turut tenang. Semua dah selesai, Qadi tersebut bersama-sama wali pihak perempuan pergi berjumpa dengan si dia di belakang bahagian muslimat berjemaah. Qadi berjumpa untuk mendapat persetujuaan dari pihaknya untuk menerima aku. Kemudian dia tanya soalan senang ja…apa syarat nikah? tiba-tiba aku terbeler, alamak..selamat aku ada membaca buku(hidup biar bersyariat tentang asas fardu ain-karang ust Ismail Kamus) waktu perjalanan datang ke kuala lipis. Yang pertama

1)lelaki dan perempuan Islam

2)wali

3)saksi

4)ijab kabul atau akad

 Qadi cuba membantu aku menjawab tiba2 terkaku semasa menjwab dan dalam masa yang sama beliau cuba menerang sedikit-sedikit tentang akad nikah

 Kemudian Qadi tersebut kembali, dia menyuruh saya membaca lirik tersebut. aku pun membacanya, “Saya terima nikahnya” lalu ditegur, Aku terima nikahnya, Baiklah aku cuba sekali lg. “aku terima nikahnya, ros…. dgn maskahwinnya rm22 setengah tunai..” Qadi tegur sekali lagi..”sini kena guna rm22 lima puluh sen”. setelah cubaan terakhir Qadi pun kata okey tapi pesan dari saksi satu nafas…Qadi pun memegang tangan aku, dia kata “sejuk nie, tenang nya” aku senyum sahaja. Beliau memberi pesan bila di sebut nama aku…jawab Ya,

Dalam beliau membaca lirik untuk Qadi nikah, dan menyebut nama aku, aku menjawab Ya..Qadi pun membaca lirik terakhir dan menyuruh aku menyambungnya. Aku nikah dikau dengan Ros…(tak berapa ingat la)

beliau menghentak kan tangan nya menandakan aku kena membaca lirik aku pula…dalam satu nafas,

“Aku terima nikahnya, ros… dengan maskahwinnya rm22.50 tunai”

Qadi menanya kan kepada dua orang saksinya, sah? sahx2, Alahamdulillah Qadi pun menyebut sah, disambut oleh hadirin yang berada di situ

masih sdg di update harap bersabar…  7ptg 2/1/1

Sedar tidak sedar-RAMADAN :(

Sedar tidak sedar…kita sudah berada di fasa yang ke-3 ramadah karim…baru nie buat iftar….tiba-tiba sahabat cakap…sekarang dah masuk fasa ke-3…ana cakap…belum lg…anta nie dah ketinggalan….Ya Allah biar betul…ramadan dah nak tinggal kan kita dah…apa lah amalam yang kita buat..

bersiar2 buang masa

sibuk dgn nak makan apa waktu sahur dan berbuka…sembang2 sampai lewat malam…subuh terlepas..sebab nak kan sahur ja…

Siyam, Qiyamulai dan Iktiqaf…3 benda yang nabi buat terutama dlm fasa ke-3…Allahuakbar…

Siyam=puasa dah okey kot…mgkn kena tinggalkan maksiat-maksiat @ perkara sia-sia lg kot yg secara tak sengaja dan tidak sengaja…benda sia-sia  nie senang ja…rasa2 kita buat sesuatu  tu tak ada sumbangan utk Islam tu kira sia-sia la…

Program Qiamulai=beribadat pada malam hari & Iktiqaf=berehat di rumah ALLAh, dianjurkan disana sini tetapi tidak memberi kesan langsung kepada kita.

Hadith Rasulullah saw:

                “daripada Aisyah r.ah, bahawa Nabi saw selalu beriktikaf pada sepuluh akhir ramadan hingga diwafatkannya oleh ALLAH SWT. Kemudian diteruskan iktikaf itu oleh para isteri baginda”

 Ada kitab mengatakan Qiamulai bermula dari tarawikh… Bila sebut Qiam ja..beribu-ribu alasan yang diberi…ana pergi masjid sini sheikh…ana qiam dengan zaujah, jauh la dan ada yang berdiam diri. Alasan jauh nie, kadang-kadang dgr marah juga…pergi kerja jauh boleh tp nak pergi rumah ALLAH cukup susah, kenapa ya?

Imam Malik ra berkata maksudnya:

“sesungguhnya kebanyakan mereka meninggalkan sunah iktikaf itu adalah kerana amalam itu berhajat kepada kesungguhan yang sangat kuat”

Tetapi lebih malang lagi bg yang tinggal berdekatan dengan masjid pula, pun tak dapat nak sampai. Pelik tetapi benar…Minta datang untuk bulan ramadan nie sahaja dan dah fasa ke-3 sekarang nie. Setara bulan ramadan pun tak dapat hadir nak tunggu bulan bila lagi…sementara dikatakan bulan ini syaitan dan jin diikat..yang tinggal nafsu kita sahaja. Nak tunggu ramadan yang akan datang kot baru nak buat…

pergi tak kembali

pergi tak kembalipergi tak kembali2

Andai kau tahu..bak kata lagu kumpulan apa tah…kita tahu ker bila ALLAh akan panggil, jemput  kita ke alam yang lain.

Keluhan Ibnu Shihab al-Zuhriy yang berkata maksudnya:

“Hairan sekali keadaan orang-orang Islam, mereka sanggup tidak beriktikaf(sepuluh akhir ramadan), sedangkan Nabi saw tidak pernah meninggalkan iktikaf seja baginda datang ke Madinah al-Munawaarah sehinggalah ALLAH SWT mewafatkannya”

mengambil air kelapa biar sampai dpt hasilnya

Dalam satu perjalanan permaianan ada permulaan dan ada penamat sebagai contoh lumba lari 30km…macam biasa semua akan bersedia dan bersemangat pada permulaan dan bila hampir ke garisan penamat mestilah lebih bersemangat ingin menuju kejayaan atau kemenangan begitu lah pada mula ramadan memang kita bersemangat umpama dalam permulaan permainan tetapi bila sampai di hujung ramadan kita sudah tidak bersemangat dan kadang kita tidak ikut peraturan-peraturan Ramadan sebab kita sudah fikir untuk raya atau syawal.

pusat membeli belah

Malah yang lebih teruk lagi kita tidak sampai penghujung ramadan sebab banyak peraturan-peraturan wajib ramadan kita tidak ikuti. Maka sia-sia lah permainan tersebut sekirannya kita tidak tamat, walaupun kita kalah tidak dapat tempat yang pertama yang penting kita tamat permainan tersesbut..begitu juga ramadan mgkn kita letih,sibuk nak membeli jualan murah siapkan kuih-kuih raya sehingga kita diibaratkan tidak menghabiskan ramadan kita hingga ke penghujung ramadan. Sekiranya ada keunzuran dan tidak boleh melaksanakan untuk 10 ramdan yang terakhir, tidak boleh buat semua jangan pula tinggal semua…salam kemaafan kepada semua..

www.xuitm.wordpress.com

Dari Kuching ke Mukah,Igan,Daro

 

Mendapat pelawaan dari sahabat untuk ke mukah, tidak lama aku berfikir terus membuat keputusan. Terus aku mengiayakan, lalu aku bertanyakan, “bila kita nak pergi?”

gambar hiasan

“Bulan depan,dah orang sik mau gi,kita gi je” dijawab oleh sahabatku.

 

Perjalanan ini bermula dari kuching ke sibu, sepatutnya boleh pergi ke mukah(bukan Mekah tau)terus. Memandangkan tiket kapal terbang penuh jadi kami terpaksa mengambil tiket ke sibu sahaja. Perjalanan kami lebih mencabar kerana jalan dari sibu ke mukah sungguh tidak begitu selesa, sepatutnya perjalanan 3jam akan mengambil masa lebih dari itu. Kalau dihitung mungkin taxi juga tidak mahu menghantar, mungkin masa 4jam dan kosnya hampir RM400 satu hala.

 

Kami memang tidak merancang untuk menggunakan jalan darat tetapi ingin menggunakan jalan air. Sebenarnya kami sudah membuat ‘servey’ bersama-sama adik sahabat yang berada di igan. Dia mencadangkan agar kami menaiki bot laju @ bot ekspress. boat ekspress di jeti/walf

boat ekspress-di jeti

boat ekspress-di jeti

Tiba di jeti tersebut, orang nak jual tiket macam tak nak jual jer. Nak tanya pun tak terkeluar..kami pergi ke tempat penumpang naik boat ekspress. Nampak seorang nie macam boleh dipercayai, dia memberi tahu sebenarnya bukan disini tapi kena keluar dari sini dan ke depan lagi. Salah pula rupanya, kami teruskan ke tempat di tuju. Tempat pun salah boat pun salah, sepatutnya boat laju. Itulah ada lagu, malu bertanya sesat jalan..Kami bukan malu bertanya tetapi orang yang nak ditanya itu tidak berapa sesuai.

Kami tiba di jeti yang lain di depan sikit,

boat laju-lebih kecil

boat laju-lebih kecil

kalau ikut boat laju tu…dia akan bertolak kul 1330, ada lagi hampir sejam. Kami letak barang-barang dan pergi untuk makan tengahhari. Sahabat ku dah biasa dekat situ..jadi kami berjalan kaki untuk mencari kedai Isalam, Alhamdulillah ada. Setelah selesai makan dan kami bergerak balik ker tempat boat tersebut dengan hati yang lebih tenang.

Boat yang tidak perlu pakai ‘life jacket’,

membuat pembayaran kepada anak kapal

membuat pembayaran kepada anak kapal

tenang jer pemandu dan juga temannya. Hati ini agak takut juga, tetapi buat biasa jer..Perjalanan tersebut terasa seperti cerita ‘Rambo’ bila nak pergi cari Rambo di kampungnya. Boat tersebut siap ada audio player menggunakkan CD, canggih juga…

Keadaan lebih cemas bila kami hendak memotong sebuah boat tentera /polis. Boat tersebut lebih besar tetapi kelajuannya agak perlahan sedikit berbanding boat kami. Disebabkan ombak air dihasilkan oleh boat tentera menyebabkan, sedikit adegen yang mencemaskan berlaku apabila pintasan hendak dibuat. Disebabkan kepakaraan pemadu boat tersebut kami berjaya memotong dengan sedikit air tempias masuk dalam boat kami, Alhamdulillah selamat. Perjalanan yang ambil masa hampir 2 setengah jam itu tamat apabila boat kami berhenti di hentian/jeti yang terakhir atau pun di panggil walf pasar/sek(bahasa di situ). Kalau di teruskan perjalanan kami akan sampai ke laut yang memang boleh nampak dengan mata kasar. Kami tiba di igan, sebuah kampung nelayan di muara sungai yang besar.  

Hari kedua kami bermula dengan, perjalanan ke Daro dalam 75 km dari igan. Setelah selesai kerja  kami disitu, kami pulang semula ke Igan dan menuju ke Mukah. Igan ke Mukah dalam masa sejam shj

kena naik boat dari igan ke mukah-dlm 20minit

kena naik boat dari igan ke mukah-dlm 20minit

. Suasa di mukah adalah lebih Islamic berbanding di Kuching, ini mungkin disebabkan masyarakat melanau ramai mengganut agama Islam. Suasa memang berbeza, kedai makanannya, persekitaraannya orangnya memang nampak ketara. Makanan yang paling famous di mukah adalah Umai sejenis ikan yang dimasak@ digaul dengan limau dan diletak bawang dan sebagainya.

di pasar, penjual sdg memotong ikan utk buat umai

di pasar, penjual sdg memotong ikan utk buat umai

Memang nyaman sekali(sedap), ikan

ikan perang utk buat umai

ikan perang utk buat umai

tu dimasak dengan asid limau jangan takut pula ia boleh dimakan begitu sahaja atau dengan nasi.

dijual tetapi belum di masuk limau

dijual tetapi belum di masuk limau

Satu lagi menjadi kebangaan masayarakat melanau adalah, sejenis topi yang dipanggil terendak. Topi ini seperti orang cina pakai berbentuk segitiga tetepi design nya sedikit berbeza dan juga lebih cantik. Saya membeli satu untuk kenangan-kenangan dan kalau tengok design bangunan di bahagian atas adalah design topi terendak.

design topi terendak 1
design topi terendak 1

design topi terendak 2design topi terendak 3

 
design topi terendak 3

Ini merupakan tempat Dato’ Taib pemimpin utama PBB dan juga ketua menteri Sarawak.