7-eleven Vs D-Lima


Bila kita bercakap tentang haramnya ARAK, terfikir aku tentang 7-eleven. Jika di sebut tentang 7-eleven, rasa-rasanya semua kenal tentang kedai runcit yang dibuka 24 jam sehari tanpa ditutup. Jika di Kuala Lumpur, kedai francais ini memang menjadi tumpuan segenap masyarakat tidak kira tua atau muda. Hampir 90% jurujual atau yang menjaga kaunter merupakan orang melayu dan sudah pasti kebanyakan mereka Islam atas nama atau Islam sebenarnya.

Secara jelas kita tahu, ALLAH telah melarang meminum Arak, dimana diterangkan satu persatu. Sesiapa yang terlibat dengan menghasilkan arak adalah haram, dari tukang buatnya, membungkusnya, menghantarnya, menjualnya dan sehingga dibeli oleh peminumnya adalah haram.

Apa yang hendak penulis lontarkan disini, adalah apabila kedai 7-eleven ini menyediakan arak. Sebenarnya pada awal penulis tidak berapa percaya apabila seorang sahabat membuat kenyataan tersebut tetapi bila dilihat sendiri, tergamam dan hanya mampu senyum sahaja.

Ramailah pemuda-pemuda Islam dengan mudah mendapatkan arak-arak ini. Itu sudah jelas haram tetapi bagaimana pula orang ISLAM yang menjual kepada bukan Islam atau orang Islam, maka hukumnya adalah haram juga walau tidak meminumnya tetapi terlibat dengan penjualannya.

Setakat yang aku tahu, ada syarikat yang seumpama 7-eleven ini iaitu D-Lima. Yang begitu aku berkenan dengan kedai ini, ia adalah sebiji macam 7-eleven tetapi ia tidak menjual arak. Jadi kita sebagai orang Islam adalah lebih baik untuk memboikot kedai 7-eleven dan pergi ke kedai runcit yang lain, jika terdesak sangat tidak apa tetapi sebaik-baiknya kita cuba elakkan.

Walaupun tindakan kita kecil tetapi lama-kelamaan ia akan memberi kesan kepada syarikat francais 7-eleven yang berasal dari Texas, USA ini. Sekiranya kita mempunyai anak-anak atau kawan-kawan kita yang bekerja di situ, tlg nasihatkan mereka untuk mencari pekerjaan lain..Sebarkan,,,tq

MUAZZAM MOHD
Mahasiswa UiTM,Malaysia
(Univercity Islam Teknology MARA)

http://www.7-eleven.com

Advertisements

Satu Peringatan, Satu cerita

Baru ini, ku dapat msg dari seorang sahabat seperjuangan di kampus…

Berbunyi seperti ini :
“setapak ke alam perjuagan beerti selamanya dalam kepahitan, kemanasihan hanya terasa bila takbir dilaung, roh jihad mula bertebaran mendakap ukhwah dari kejauhan, jannah bertapak di hati insan, hidup & mati dalam iringan iman, begitulah…Hebatnya sebuah keakraban andai dibasahi embun perjuagan.ukhwah fillah abadan abada ”

Terasa diri ini masih di ingati oleh sahabat ini, sempat ku balas kembali dgn ucapan JZKK..

Memang manis ukhwah itu, jika kita niat kerana ALLAH…yang jadi agak pelik segelintir dari kita adalah…mengharap sesuatu dari ukhwah yang kita bina atau dengan kata lain mengharap balasan dari ukhwah yang terbina…

Unsur2 ini kita perlu buang jauh dari kotak fikiran kita, masih ku ingat lagi sewaktu ku berborak dgn seorang sahabat ini, antara kata-katanya “dah lama ku akan tinggalkan perjuangan ini,tapi kerana Islam tidak ku tinggal”…bunyi seperti sedih…

Sahabat ini, sebenarnya dia terasa hati dengan sahabat2 lain dan dia mengharap dia dapat sesuatu bila dia bersama dengan kita, terutama ukhwah di antara kita, tp Alhamdulillah bila dia dapat hidayah dari Allah dan dia berasa tindakan sebelum ini adalah tidak betul..

Seorang ust nie ada memesan..kita dalam perjuagan nie…jgn harap kemanisan sahaja tetapi kita harap dpt istiqomah dalam perjuangan ini…dan jika kita dapat kemanisan dari Ukhwah atau apa2 pun..itu merupakan BONUS dari ALLAH S.W.T…kalau tak dapat tu…so itu memang adat dalam perjuagan.

Ku berpesan pada diri ini dan juga sahabat2 agar kita ‘me…refresh’ balik niat kita berada dalam perjuagan yang suci ini…Adakah di sebabkan yang lain2….?

W;alam

Muazzam Mohd
UiTM(Univercity Islam Tecknology MARA),Malaysia

Teguran Kepada Muslim & Muslimat-satu muhasabah

Assalamualaikum…

ana sebenarnya terasa terkilan juga…

kita hidup ber’Jemaah…tp bila sahabat2 kita buat sesuatu yg salah @ tidak betul @ tidak sesuai bagi seorang ISLAM…

selalu nya tidak ada siapa akan tegur…

“ana sebenarnya takut nak tegur,nanti dia kecil hati…nanti dia tinggalkan kita, nanti dia masam muka dgn kita, siapalah ana utk tegur dia”

in adalah alasan2 yg sering kita dengar…

sepatutnya kita duduk dlm Jemaah….adalah tanggungjawab semua org…

sekiranya kita tidak rapat ngan sahabat tersebut..kita kena cari jalan..cam maner nak tegur sahabat kita…

assign saper2 yg rapat ngan dia…dan tegur ler sahabat tu…,kita mesti kreativekan?

patut ker kita biar dia cam tu…mgkn dia tidak sedar @ tidak perasan..yg dia berada dlm keadaan yg salah atau berdosa…

berbagai2 contoh reality peringkat muslim dan juga muslimat////

couple nyer, pakaiyan nyer,

sahabat sekelian…

masalah memang banyak, tp kita dlm J,,, pun tak nak tegur…ana rasa kita semua berada dlm kerugian….dan zulumat

tanggung jawab kita luas…masyarakat kampus adalah skope kita tp jgn lupa kita akan jadi kuat sekiranya kita bergabung…wahdatul fiqh..wahdatul amal

teruslah tegur sahabat2 kita secara berhikmah…

tegurlah walau ia pahit…tetapi pahit juga merupakan satu dr penyembuh….

peringatan utk ana, dan sahabat2 ana….

w’alam

muazzam mohd

UiTM(univercity Islam teknology MARA)Malaysia