Banyak lah rumah terbuka dan banyak yang terbuka


Alhamdulillah kita telah selesai satu bulan dalam tamrin yang panjang yang dibuat oleh ALLAH SWT iaitu PROG RAMADAN AL_MUBARAK.

msjd.jpgmsjd.jpg

Semoga kita terus istiqomah dengan Ibadah2 yang kita buat dalam bulan Ramadon…amin.

Biasalah kita akan kunjung2 ke rumah adik beradik dan sahabat2 kita…baru ini saya dijemput ke rumah jiran saya yang berdekatan dengan rumah ku…dia buat tahlil dan jamuan raya.

Apa yang lebih malang, prog tersebut berjalan dengan baik tiada masalah tetapi hadiran yang hadir pada prog tersebut adalah mengguris hati aku.

Sedang kami bertahlil, datang sekeluarga yang hadir agak lewat.

JUBAH>>>

Ketua keluarga Alhamdulillah berjubah putih dan kupiyah(songkok/lebai) putih, isteri nya juga pakaiyan seperti biasa menutup aurat, tetapi malang nyer anak daranya. Anak dara memakai tudung tetapiku sedih dari segi baju nyer, ketat dan tudung tidak menutup apa yang patut di bahagian dadanyer.


Apa yang ku terfikir, apa ayah yer tidak faham atau tidak dapat mengawal anak nya atau…entalah. Kalau tengok ayahnya…memang pengemar kuliyah-kuliyah magrib tetapi aku tidak dapat menjawab kenapa jadi begitu. Setakat nie aku masih mencari cara bagaimana hendak ku sampaikan benda ini. Moga dia dapat petunjuk..amin…

Muaz-x Uitm

https://xuitm.wordpress.com/

3 Responses

  1. Assalamualaikum Muaz,

    Dalam perkara ni, ada satu yang I percaya… Iman tak dapat diwarisi… Kadang2 tu, anak pak imam lagi teruk dari anak orang lain. Dugaan pada ibubapa… You akan jadi bapa juga satu hari nanti… Jalankanlah tanggungjawab sebaiknya.

    Rgds,
    Kak Eda

  2. Assalamualaikum & ‘ied al-fitri…

    Nice blog…

    Isu rumah terbuka & “terbuka”, petang ini ada mahasiswi di sini timbulkan juga. Cakap mereka seumpama ini:
    “En. Zainul, kami bukan tidak mahu betudung. Alah, mahasiswi yang bertudung pun banyak yang tidak betul. Better kami perbaiki moral kami agar tidak seperti mereka – atas sahaja tutup, bawahnya terbuka”

    Saya pun cakap demikian, “Tidak pakai tudung bagi mahasiswi Islam adalah satu dosa kerana dedah aurat. Melakukan perkara yang tidak baik juga satu dosa yang lain. Kalau memperkecilkan hukum tuhan atau mempersendakan dakwah saya dosa lain pula…”

    Seperkara, bertudung/memelihara aurat ini bukan untuk orang lain, tetapi untuk diri kita. Analoginya, aurat ini macam duit lah. Mesti kena pelihara. letak tempat2 tertutup. Kalau ada mahasiswi cakap, “siapa suruh kamu tengok buah dada saya yang besar-besar ini?”

    Cakap kepada dia, “adakah duit PTPTN yang kamu dapat saban semester tersebut kamu taburkan atas jalan agar orang lain lihat dan ambil duit itu?”

    Kalau duit kene simpan secara selamat, aurat lebih2 lagi lah.

    Mereka tersenyum. Walaupun mereka masih belum bersedia untuk bertudung, setidak-tidaknya mereka tidak menolak hukum Tuhan (tentang aurat muslimah) sebagaimana Dato’ Seri Shahrizat Abd. Jalil, UMNO Lembah Pantai secara biadap menyebut bahawa tudung adalah budaya, tiada nas di dalam al-Quran.

    Fikir-fikirlah…

  3. Selamat berjuang..Layari blog saya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: