kesan bercinta sebelum berkahwin dan juga UBM antara realiti atau fantasi.

Menguruskan Fikiran Tentang Perkahwinan-editedimg_1071

September 18th, 2006 | by Abu Saif | 7,418 Views |  Print |  Email |

 

Saya masih ingat kepada tulisan Ustaz Maszlee Malik tentang Fenomena Cinta Anta Anti beberapa bulan yang lalu. Anggaplah artikel saya ini sebagai penyambung kepada mesej yang sama, iaitu usaha untuk mendidik adik-adik remaja memikirkan tentang perkahwinan yang seimbang di antara tuntutan yang idealistik dengan realiti. Berlandaskan agama…

Bagi mereka yang tidak segan untuk menguruskan cinta dan perkahwinan mereka mengikut kemahuan hawa nafsu dengan membelakangkan wahyu, biarlah mereka belajar tentang akibat yang bakal ditanggung.

Di dalam artikel saya sebelum ini, saya berkongsi nasihat dengan adik-adik bahawa jika mereka yang bercouple dan buat ‘ringan-ringan’ sebelum berumahtangga akan menghadapi kesannya di masa hadapan. Apatah lagi jika terjebak ke kancah zina. Selepas berumahtangga, si suami akan terfikir, “jika dengan aku dia berani berzina, apa yang boleh menghalangnya dari berzina dengan orang lain?” Kecurigaan ini menyebabkan jiwanya gelisah setiap kali meninggalkan isteri di rumah. Manakala si isteri berfikir dengan kecurigaan yang sama. Akhirnya rumahtangga itu penuh dengan syak wasangka dan pantang ada yang mencuit, pasti berbalas tuduh menuduh. Inilah yang maksudkan sebagai “dosa hari ini, menjadi kecurigaan esok dan selamanya” ketika menulis artikel “Erti Sebuah Perkahwinan“.

Ia bukanlah teori saya, tetapi sebahagian daripada pengalaman yang dikutip semasa mengendalikan kursus bersama Fitrah Perkasa. Pasangan yang pernah berzina sebelum bernikah, akan dihukum oleh Allah di dunia, sebelum hukuman Akhirat. Apakah ada ketenangan hidup, jika rumahtangga diselubungi prasangka? Itulah neraka dunia balasan zina, sebelum neraka Akhirat yang maha seksa lagi duka.

Saya telah bertemu dengan banyak contoh pasangan yang sudah terlalu lama ‘mengikat’ hubungan tetapi lambat menuju perkahwinan, akhirnya kecundang di tengah jalan. Malah ramai yang berubah menjadi musuh. Hal ini, janganlah terlalu cepat dikaitkan dengan dosa, sebagai ‘hukuman dari Allah’ kerana pernah ada cela zahir atau batin antara kedua pasangan itu. Seorang lelaki dan seorang perempuan yang terlalu lama kenal tetapi tidak menyegerakan perkahwinan, akan dengan sendirinya berubah menjadi musuh akibat fitrah perhubungan itu sendiri.

Bagi pasangan yang berumahtangga, setahun dua yang pertama, biasanya indah dan ditambah lagi dengan kedatangan cahaya mata penyeri rumahtangga. Tetapi apabila masuk tahun ketiga dan keempat, hubungan suami isteri akan teruji. Mudah terjadi, suami mula mudah marah terhadap isteri. Manakala si isteri pula kerap tertekan dengan ‘warna sebenar suaminya’.Saya masih ingat kata-kata Profesor Abdullah al-Ahsan di UIA ketika mengulas tentang Romanticism, “kita selalu tidak rasional dan realistik semasa kita romantik!”. Mungkin di awal perkahwinan, romantik itu kuat mendominasi rumah tangga. Ketika itu suami fokus kepada isteri dan isteri pula fokus kepada suami. Tetapi ketika munculnya anak pertama, kedua-duanya beralih fokus kepada anak dan selepas muncul anak kedua, fokus itu perlu diubah suai lagi. Semasa itulah, rumahtangga lebih didominasi oleh tanggungjawab dan tugas. Seronok-seronok sudah berkurang sedikit. Tetapi ia adalah proses biasa.

Akan tetapi bagi pasangan yang berkenalan semenjak di sekolah menengah, atau di matrikulasi, tetapi selepas tiga atau empat tahun, mereka masih belum berumahtangga, hubungan mereka akan melalui proses yang sama. Malangnya proses itu berlaku di luar perkahwinan. Cinta jadi derita, tiba-tiba sahaja satu perasaan yang pelik datang, dan dengan mudah, mereka akan memutuskan hubungan tersebut. Jemu, itu sahaja.

Sebab itulah, saya sering memberi dorongan kepada adik-adik bahawa, kita tidak perlu memulakan hubungan jika dalam jangka masa terdekat, tiada kemungkinan untuk perhubungan itu dinaik taraf menjadi perkahwinan. Janganlah berjinak-jinak untuk berkawan antara lelaki dan perempuan semasa di matrikulasi, jika kita sedia maklum yang ibu bapa tidak akan membenarkan perkahwinan, kecuali selepas tamat pengajian. Komitmen ‘atas angin’ yang tidak disegerakan kepada sebuah perkahwinan, sering berakhir hanya disebabkan oleh emosi yang saya terjemahkan ia sebagai JEMU.

 “Air yang tidak mengalir (statik), akan merosakkan air tersebut. Pemuda yang banyak masa kosong (tidak dinamik), akan dibunuh oleh masa kosong itu”

Walau bagaimana pun, pasti sudah ramai yang telah pun berada di ’situ’. Sudah kenal. Sudah lama kenal.

Untuk mereka, janganlah pula pendapat saya ini menjadi alasan untuk cepat seseorang itu memutuskan perhubungan. Janganlah biarkan diri kita dipandu oleh keputusan-keputusan emosi semata-mata. Jika pasangan lelaki atau perempuan sudah baik agamanya, atau yang paling utama, sedia dididik dan mahu belajar, maka terimalah seadanya.

Saya cukup terkilan apabila mendengar ada dari kalangan adik-adik, khususnya Muslimah, yang terlalu mudah mengambil keputusan memutuskan hubungan semata-mata beralasan terasa ada kesilapan malah dosa yang terselit di celah-celah perkenalannya dengan seorang lelaki Muslim yang baik. Jika pernah buat silap, bawalah bertaubat dan bukannya dengan sewenang-wenang membatalkan hubungan. Ingatlah pesan Nabi SAW,

“Apabila datang melamar kepadamu seseorang yang kamu redha agamanya dan akhlaknya, maka kawinkanlah. Jika tidak kamu laksanakan, maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan kerosakan yang luas”. (HR. Tirmidzi)

Pesan saya kepada adik-adik di kampus, dalam soal perkahwinan ini, JANGAN TERGESA-GESA, DAN JANGAN BERTANGGUH-TANGGUH.

ABU SAIF @ http://www.saifulislam.com
56000 Kuala Lumpur

Inilah sebahagian artikel yang di ambil dari blog us hasrizal @ http://www.saifulislam.com, ana tergerak sungguh hendak menulis artikel ini, iaitu kesan bercinta sebelum berkahwin dan juga UBM antara realiti atau fantasi.img_1161

Ini adalah kes sebenar yang terjadi di kalangan sahabat-sahabat yang sungguhimg_1162 memilukan pada ana…Ia sudah bercinta sebelum berkahwin, ini yang amat bahaya dan dasyat kesannya kepada salah satu pihak jika cinta mereka tidak ke junjung perkahwinan(pelamin). Bercinta memang indah, cinta itu buta bak kata org lama-lama, memang betul tidak di nafikan. Ana pernah lalu semua itu, namun ia akan jadi sempadan buat diri ini. Apa yang berlaku pada kes ana dengar ini, si muslimin itu ditinggalkan oleh muslimat tersebut, atas alasan yang tidak kukuh atau pun macam di bomoh orang…tiba2 minta tangguh perhubungan mereka, hampir 5-6 tahun berkawan. Apa yang terjadi kepada muslimin itu, mencari apa masalah utama namun tidak jumpa…rupanya muslimat itu terjumpa muslimin lain…Allahuakbar, mane tak marah muslimin tu…orang kata apa…sanggup buat apa sahaja(bunuh@bunuh diri), untuk dapatkan muslimat tersebut balik tapi Alhamdulillah atas nasihat sahabat-sahabat dan iman yang ada di diri, benda-benda tersebut tidak berlaku…Sekarang ini muslimin tersebut masih dalam proses penyembuhan dari mehnah cintanya…Ini mungkin cara2 ALLAH membalas balik dosa-dosa yang terpalik sewaktu bercinta dahulu, mungkin ini yang di katakan penggampunan(Kaffarah) kembali dosa-dosa lampau.

Tetapi memang berbeza sungguh muslimin tersebut dari segi pengamatan ana dan dari ceritanya selepas ditinggalkan muslimat tersebut…satu hikmah yang besar, ana seperti gembira pun ada apabila berlaku perkara ini…kerana muslimin ini menjadi lebih alim lagi dari sebelum ini…solat sunatnya,bacaan Al-Quran/Mat’surahnya,gerak kerjanya dan percakapannya memang lebih baik dari sebelumnya dan ada perubahan kepada kebaikan.Penuh hikmah…subahanALLAH…

 

“Statiknya air akan merosakkannya, statiknya pemuda (dengan banyaknya masa lapang dia) akan membunuh dirinya” – PepatahArab

 

Kes kedua nie ada 2 org sahabat ana, tetapi muslimin ini tidak lah berapa bercinta,namun bercinta juga…kesannya sedikit berbeza dari kes yang pertama, pada mulanya muslimat nie,bila berbicara tentang tunang dan sebagainya ia jadi susah dan berat dan ditangguh-tangguh…selepas itu, ana kata baik anta tanya betul2 kpd dia…nak lg ker tak nak…kalau dia nak lg anta bincang ngn bonda dia, pi umah ker atau sebagainya. Muslimin itu dgn keadaan berani dan tidak, akur jua cadangan ana tersebut…Lepas selang seminggu dua ana dapat berita dari muslimin tersebut ada orang datang masuk minang muslimat tersebut…Muslimin ini meluahkan kepada ana,walaupun bercinta,tak bercinta jer…hati ini terasa juga pedihnya…

“sekirannya kamu bercinta antara kamu kerana manusia

,manusia itu akan merobek hati kamu,

sekiranya kamu bercinta kerana Allah,

nescaya Allah akan satukan hati-hati kamu”

 

Kes ketiga, muslimin nie berjumpa dengan muslimat ini melalui URM(Unit rumah muslimin) kira melalui orang tengah, istiqorahnya dan jaga ikhtilatnya (insyALLAH). Kes yang ini muslimin dan okey, muslimat pun dah okey tapi yang tak okey di sebelah keluarga pula tidak setuju, jadi terpaksa di putuskan perhubungan tersebut setelah beberapa ikhtiar di lakukan. Namun kesan di hati itu ada tetapi mgkn sedikit atau senipis kulit bawang kerana mereka tidak bercinta tetapi berukhwah kerana ALLAH semata-mata.

 

Kita boleh tengok, ada 3 kes@contoh reality yang berlaku di akhir tahun hijrah@ awal tahun hijrah (1429-1430)…KITA boleh pilih jalan maner yang kita hendak kerana memang kita ada pilihan, seumpama kita mengundi dalam pilihan raya. Allah bagi jalan mudah, tapi kalau kita salah pilih ia akan memakan diri kita.Bercintalah selepas berkahwin, jalan paling selamat…

Salah satu ikhtiar untuk hilang kekecewaan(putus cinta) dari Dr Harun Din adalah menggamalkan surah AL-Rad ayah 39(sebahgian ayat sahaja)(Allah menghapuskan apa yang di kehendakiNYa). Letakkan tangan anda didada@dahi dan Baca ayat tersebut, lepas baca genggam tangan dan buat isyarat baling.

Cinta pada bunga

Bunga akan layu,img_1154

Cinta pada manusia,

Manusia akan mati,

Cinta pada ALLAH,

Kekal selama-lamanya….

Bekalan Para du’at

Di mulakan dgn lafaz kesyukuran kepada ALLAH swt serta selawat salam kepada junjungan nabi Muhammad SAW serta para sahabat dan tabaie dimuliakan oleh ALLAH.

Seinfinity Bersyukur kita pada pada ALLAH swt pencipta alam

yang indah ini, kita dapat berkumpul selama 2-3 hari disini dan pagi ini kita masih hidup lagi selepas mati sebentar pg tadi dan kita masih berada dlm …Nikmat yang paling besar,nikmat Iman dan Islam.

Jadi pagi ini saya bukan orang yang selayaknya untuk memberi pengisian namun ana ambil juga tanggungjawab ini untuk memberi sedikit peringatan ber

sama untuk diri ana dan juga adik2.

Sekarang ini kita sudah berada di hujung program, mesti semua dah gembira dan sedih tapi semua mesti letih, bagaimana kita nak lawan nafsu letih kita. Kita kena ubah mentality,mind setting kita…kena ubah dalam otak kita, kita tidak letih, nafsu semua itu…satu ulamaq ini dia hendak mengajar nafsunya, satu hari dia melihat orang menjual ayam golek, nafsunya

img_1136

terlalu mengidam-idamkan ayam tersebut..lalu dia memasak ayam golek, membakarnya sehingga garing dan dibiarkan sehingga hangus dan hanggit…lepas tu dia, dia katakan pada dirinya(nafsunya) bahawa “makan ler ayam yang kau hendak itu”ayam yang hanggit itu…begitu seorang ulamaq melayan nafsunya..Jadi jangan kita biarkan nafsu kita menggawal diri kita. Memang kita mengantuk kita lawan sikit…kita bersama sahabat2 ini tlg bantu-membantu

Jadi saya permudahkan untuk adik2, siapa menggantuk bagun,berdiri…kita kena berani buat perubahan..Boleh tak adik2? InsyaAllah boleh…Allhamdulillah

Jadi pentunjuk ini amat baik untuk orang mukmin…

img_1155

dpt mengeluarkan bunga yang cantik

“ Petunjuk dan peringatan wahyu Allah s.w.t itu laksana air yang akan menyuburkan tanaman, air akan mendatangkan faedah hanya kepada tanah yang subur, jika air disiram ke atas batu pejal pasti tidak mendatangkan kesan. Demikian juga petunjuk dan peringatan Allah s.w.t, ia hanya akan berguna apabila segala nasihat dan peringatan itu jatuh kelembah hati yang lembut. Hati yang keras sama dengan batu yang pejal yang tidak mungkin diresapi air, oleh itu hati yang keras tidak mungkin dapat manfaat dari petunjuk dan peringatan wahyu itu ”


Mind setting kita kena bersedia…untuk terima peringatan…

 

ANTARA TAKTIK MUSUH ISLAM

Adik2 yang dirahmati OLEH ALLAH,

Andainya penjajah barat merampas harta benda kita, memeras kekayaan negara kita,

membunuh, menghapuskan anak cucu kita habisan-habisan dan memusnahkan rumah

tangga kita, maka kezaliman seperti itu tidaklah seburuk atau sejelik-jelik natijah jika

dibandingkan dengan kezaliman yang mereka lakukan terhadap kita dalam bentuk

menaburkan racun-racun tamaddun kebendaan, kebudayaan dan pengetahuan sains

ada 2 menjadi kerisaun Nabi kita bila umat nya hubul dunia,cinta dunia dan takut mati

yang mengingkari kewujudan Tuhan dan moral akhlak yang runtuh. Apa yang dapat

kita lihat dibuat oleh musuh-musuh Islam penjajahan pemikiran

Cth dlm bidan Agama, sistem pendidikan, sukan, TV dan sebagainya…

Meniru GAYA HIDUP BUKAN ISLAM

Sesungguhnya kemerosotan pemikiran generasi ini telah sampai kemuncaknya :

PERTAMA : Meniru bahasa dan gaya hidup penjajah. Mereka menganggap bahawa

bahasa sendiri adalah satu keaibpan sementara bercakap dalam bahasa penjajah satu

kebanggaan bagi mereka. Ada di antara mereka yang merasa gelisah disebabkan

mereka adalah orang-orang Islam sedangkan para penjajah adalah orang yang fanatik

dengan ajaran kristian. Ada pula orang-orang Islam yang merasa bangga kerana mereka

menyeleweng dari landasan Islam; disebabkan kebutaan mereka terhadap hukumhukumnya.

Mereka merombak tamaddun Islam yang luhur ini dengan segala makian

atau tuduhan. Mereka menganggap dengan berbuat begitu, itu adalah cara untuk

menambahkan kemuliaan, meningggikan kedudukan dan status mereka dalam

masyarakat. Padahal penjajah-penjajah barat tetap merpertahankan peradaban dan

tradisi mereka yang lapuk dan berpegang teguh dengan akidah mereka yang lemah.

KEDUA : Meniru pakaian dan fesyen penjajah. Sedangkan penjajah tidak pernah suka

memakai pakaian orang-orang Islam. Mereka tidak pernah mengikut tingkah laku

kehidupan orang Islam walaupun hanya sekejap, sekalipun mereka hidup dalam negara

ummat Islam seumur hidup mereka.

KETIGA : Meniru cara makan atau minum dan adat istiadat penjajah. Golongan yang

berhaluan barat tanpa merasa malu berusaha untuk meniru cara hidup orang-orang

barat dalam semua aspek – kecil dan besar. Bermula dari cara makan dan minum

mereka sehinggalah kepada adat istiadat seperti cara berdiri dan duduk. Akhirnya

mereka masuk ke dalam setiap lubang yang dimasuki oleh orang-orang barat, sekalipun

ketika mereka berada di negeri-negeri mereka sendiri (negeri-negeri Islam). Bukan

setakat itu sahaja, bahkan mereka merpertahankan cara hidup barat dan mengikut

semua peninggalan mereka. Mereka telah terhidu fahaman kebendaan (materialisma),

idealisma (fikiran yang tidak mengaku kewujudan tuhan) seperti nasionalisma jahiliah,

pergaulan bebas, berbogel (mendedahkan aurat) dan mabuk.

 

 

KEIMANAN ORANG YANG TERPENGARUH DENGAN BARAT.

Sesungguhnya fikiran mereka telah diresapi fahaman bahawa “..segala sesuatu yang

datang dari barat adalah benar dan betul, wajib dipercayai dan diikut. Mempraktikkan cara barat

adalah di antara tanda-tanda orang yang maju. Menentang cara barat disifatkan sebagai

golongan kolot, mundur, bodoh dan tolol, menentang kemajuan dan lain-lain tuduhan, padahal

sebenarnya mereka itu adalah orang-orang yang bodoh, tetapi mereka tidak

mengetahui. Ini baru mukadimah tazkirah pagi ini…sekarang kita masuk tajuk….

Bekalan Para du’at(Pendakwah)

MUQADDIMAH

Bekalan ini apa? Bekal? Seperti kita nak datang Kembara ke Miri ini, berapa banyak bekal yang kita bawa. Ada yang bawa roti,biskut,buah-buahan dan banyak lg bekalan yang kita bawa. Semua itu untuk kita makan dan minum sepanjang perjalanan kita.

img_1158-2Macam kita naik bus…kena isi minyak…kita nak jalan jauh…manusia kita tak tahu jauh maner kita nak jalan jadi dlm perjalanan tu kita kena bawa bekal…berhenti dimana kita cari bekalan..bekalan di sini ada ilmu…yang tadi tu anology sahaja..perumpamaan sahaja.

Begitu juga para du’at(para pendakwah) atau daie(pendakwah). Dalam perjalanannya dia perlu ada bekalan untuk diri dia dan juga mad;eu(org yg di dakwah) sepanjang jalan dakwah.

Sesebuah Harakah Islamiyah/Jemaah Islamiyah perlu didukungi oleh para da’ie yang berkemampuan dan sentiasa bersedia dalam melakukan usaha-usaha dakwah.

Dalam menjalankan kegiatan dakwah, setiap da’I hendaklah memiliki beberapa persiapan yang perlu untuk memastikan mereka akan terus istiqamah di atas jalan perjuangan ini.

Di antara persiapan-persiapan yang perlu diberikan perhatian ialah:

1)PERSIAPAN ILMU

Senjata pertama yang perlu dimiliki oleh setiap da’ie ialah persiapan ilmu.

Secara keseluruhannya, setiap da’ie perlu memahami persoalan aqidah, akhlak, hukum-hukum fiqh serta persoalan dakwah dan jihad yang mencakupi

proses pembentukan jamaah,

pelaksanaan dakwah, tidak semestinya jadi mutjahid@ ustaz2

Sekurang-kurangnya setiap da’ie berkewajipan mengetahui ajaran dan system hidup Islam secara umum,

pendekatan dakwah yang sesuai digunakan dalam menghadapi masyarakat,

perkembangan politik semasa. Sekurang-kurangnya dia dpt membawa sahabat2 dia bersama-sama Islam@Jemaah..

Demi kebebasan dakwah, setiap da’ie perlu mengetahui ilmu dan selok-belok dakwah seperti uslub dakwah, sasaran dakwah, kandungan dakwah, strategi dakwah, perancangan dakwah dan pengurusan dakwah.

Sebagai pelengkap kepada ilmu-ilmu di atas, seseorang da’ie juga perlu menguasai beberapa bidang ilmu yang lain seperti bahasa Arab, ilmu Usuluddin, Usul al-Fiqh…

Kemantapan ilmu akan menjadikan para da’ie lebih berkemampuan dalam memberikan gambaran yang jelas sama ada berkenaan asas-asas ajaran Islam dan hukum-hukum Islam yang bersifat ilmiah dan semasa seperti konsep negara Islam, kedudukan non-muslim di dalam negara Islam dan lain-lain.

2)PERSIAPAN MENTALITI

Di antara persiapan yang perlu dimiliki oleh setiap da’ie ialah sifat bijaksana (fatanah) {salah satu sifat Nabi} iaitu mempunyai daya berfikir yang tinggi

dalam mengembangkan fikrah dakwah,

membahagikan tugasan,

menyelesaikan masalah,

mengenalpasti kelemahan,

mencari sasaran,

membuat keputusan dan

mengambil peluang daripada sesuatu kesempatan yang berkaitan dengan kepentingan dakwah Islam yang diperjuangkannya.

Jadi kita kena ada strategi nak buat usrah, cam mana nak tarik antum,antum nie…bukan senang kalau tidak mesti tak datang program kembara nie…

Seseorang da’ie yang telah memiliki persiapan ilmu yang memadai, mempunyai banyak pengalaman daripada usaha-usaha dakwahnya, bijaksana dalam memupuk daya kepimpinannya secara langsung akan memiliki mentaliti yang tinggi dalam mengenalpasti kekuatan, kelemahan, peluang, ancaman, taktik dan strategi yang berkesan dalam memimpim gerakan dakwah Islam atau Jemaah kita.

3)PERSIAPAN JASMANI

“ALLAh lebih mencintai orang mukmin yang kuat daripada mukmin yang lemah”

Setiap da’ie berkewajipan menjagai kesihatan jasmani dengan cara mengambil makanan dan minuman yang seimbang dan berkhasiat.

Lantaran itu, setiap da’ie berkewajipan menjauhkan diri daripada melakukan sesuatu yang mendatangkan mudarat kepada dirinya seperti kerap meminum minuman yang manis, makan banyak dan merokok.

img_1151Ada 2 situasi dimana kita terpaksa dan kita nak buat…mana yang lebih baik?

Ada 2 orang, A dan B… si A nie tidak boleh minum benda manis doktor kata kalau minum terus mati…dia ada kenci manis ler kot

Si B nie pula…dia tak nak minum manis untuk jaga kesihatan dia walhal dia boleh untuk minum tapi dia tak nak minum dgn kehendak dia…

Jadi yang A dan B…kamu nak jadi yang maner? Terpaksa atau dengan kehendak?

Setiap da’ie juga berkewajipan mempertingkatkan kekuatan dan ketangkasan anggota jasmaninya melalui latihan-latihan yang tertentu seperti bersenam, berenang, menembak dan mendaki gunung.

Imam Hassan Al-Banna-Mujadid(seorang membawa perubahan pada Agama)

Siapa Imam hassan al-banna? merupakan salah sorang pengasas Ikhwanu muslimin di mesir, banyak gerakan di seluruh dunia merujuk kepada Ikhwanu muslimin termasuk di malaysia. Kita nak bincang tentang kekuatan dia…apabila beliau ditembak oleh musuh beliau masa dpt mencari musuhnya dan bunuh kembali…

Penting kita mempunyai badan yang sihat dan kuat-persiapan jasmani

 

4)PERSIAPAN ROHANI, AKHLAK DAN DAYA KEPIMPINAN

Di antara persiapan rohani yang perlu dimiliki oleh para da’ie ialah meninggalkan perbuatan dosa dan maksiat, mempertingkatkan kesucian jiwa dengan sifat wara’ dan amalan ketaatan, sabar dalam menanggung ujian dakwah serta merindui keampunan dan keredhaan Allah.

Manakala akhlak pula perlu dipersiapkan dengan cara membersihkannya daripada sifat marah dan keras hati, membiasakan diri dengan sifat sabar dan pemaaf, menyucikannya dengan adab-adab yang mulia dan mempertingkatkannya dengan mentauladani jejak langkah Rasulullah s.a.w.

Berhubung dengan persiapan daya kepimpinan pula, setiap da’ie mestilah bijak mempelajari dan mengambil pengajaran daripada setiap pengalaman dan daya kepimpinan orang lain.

Seseorang da’ie yang memiliki persediaan di atas adalah diharapkan lebih berjaya dalam mempengaruhi masyarakat berbilang kaum dan seterusya mencapai matlamat dakwah

 

Inilah persedian para da;ie ia amat perlu bagi kita…pendakwah, untuk diri kita dan orang di sekeliling kita. Semua yang baik itu dari ALLAH swt dan salah silap itu dari diri ana sendiri yang hina ini.Wabil lahi wataufiq walhidayah wassalamualaikum wrb…