ahli baru

selepas 10 hari...dah cukur...:)

ALhamduillah, ini merupakan cahaya mata yang pertama, pada 27/09/10

semuanya selamat tapi kena opperation juga, pembukaan yg agak lambat dan juga air ketumban yang mempunyai najis yang pekat menyebabkan terpaksa di operate…

tak apalah janji semua selamat…penat juga ya…melalui masa yang agak menebarkan…

sunat utk cukur bayi dlm masa 7 hari…dan rambut tu di timbang berat perak dan disedahkan kpd fakir miskin…..

skrg tinggal dgn umi dia….aby kerja…

sekarang nie dah nak hampir 30hari umurnya…

Muhammad mujahid/ sehari

ws

tahun baru, Isteri baru(baru kahwin la)

Syukur(ALHAMDULILLAH)  pada ALLAh SWT, sekian lama menuggu akhirnya tiba. Aku telah melengkapkan 50% penhidupan aku sebagai Umat Nabi SAW. Aku telah ikut sunahnya, ALLahuakbar, tidak siapa tahu betapa gembira empunnya diri ini melayari hidup sebagai seorang suami. Untuk enteri kali ini aku nak bercerita tentang penggalaman akad Nikah.

Sebelum itu aku nak bercerita tentang kepentingan bercinta selepas berkahwin, memang manis bercinta selepas berkahwin, semanis batang tebu dan bukan semanis gula kerana gula buatan manusia yang sudah dicampuri bahan kimia. Manis tebu dibandingkan dengan gula memang berbeza, tebu memang dicipta oleh ALLAH SWT dan kita hanya menanamnya dan menjaganya. Begitulah juga bezanya bercinta selepas berkahwin dengan sebelum berkahwin. Memang dua-dua manis tetapi yang mana lebih manis sama seperti tebu dan gula tetapi yang lebih manis, ALLAHUAKBAR…begitulah bagi yang bercinta selepas berkahwin dan sebelum berkahwin sudah pasti bercinta selepas berkahwin lebih manis umpama tebu. Ramai yang persoalkan dah tak kenal macam mana hendak berkahwin, Islam bukan tidak bagi untuk kita berkenalan tetapi bukan bercinta, berkenalan pun kena ikut syariat, bukan ikut hati, nanti hanci(hancur).

Aku berkenalan dengan si dia, lebih kurang 6bulan. Lama juga aku mencari, Alhamdulillah berkat hidup berJemaah ada sahabat tolong memperkenalkan aku kepada si dia. Begitulah kami berkenalan hingga pergi ke rumah untuk berjumpa dan semuanya berjalan-lancar. Biasalah dimana-mana ada dugaan tapi ALhamdulillah sampai kami berdua ke majlis akad nikah.

Sebelum malam akad nikah, aku dah minta dengan si dia liriknya, aku terima nikahnya. Dia pun memberi liriknya tetapi sedikit keraguaan, begini liriknya “saya terima nikahnya, nama bakal kita, dengan maskahwinya 22.50 tunai”. Keraguaan pertama, saya sepatutnya aku, yang aku tahu pun kalau buku Ust Hasrizal pun “aku terima nikahnya…

Jadi malam tu, Alhamdulillah diri ini begitu tenang sedikit tak tahu kenapa…ada pula bisikan dari Syaiton “aku nak kahwin ka ni”, ayah n abg disini aku yang terus zikir di dalam hati mereka membuat aku tenang. Sebelum itu ada majlis tunang yang ringkas, dimana diserahkan cincin dan juga duit hantaran manakala barang hantaran diserahkan esok untuk majlis perkahwinan.

Aku disuruh duduk di lokasi untuk di akad nikah, Qadi pun datang menghampiri aku, minta kad pengenalan, maskahwin(rm22.50), surat kebenaran bernikah diluar kawasan dan sebagainya. Imam yang begitu tenang juga membuatkan aku turut tenang. Semua dah selesai, Qadi tersebut bersama-sama wali pihak perempuan pergi berjumpa dengan si dia di belakang bahagian muslimat berjemaah. Qadi berjumpa untuk mendapat persetujuaan dari pihaknya untuk menerima aku. Kemudian dia tanya soalan senang ja…apa syarat nikah? tiba-tiba aku terbeler, alamak..selamat aku ada membaca buku(hidup biar bersyariat tentang asas fardu ain-karang ust Ismail Kamus) waktu perjalanan datang ke kuala lipis. Yang pertama

1)lelaki dan perempuan Islam

2)wali

3)saksi

4)ijab kabul atau akad

 Qadi cuba membantu aku menjawab tiba2 terkaku semasa menjwab dan dalam masa yang sama beliau cuba menerang sedikit-sedikit tentang akad nikah

 Kemudian Qadi tersebut kembali, dia menyuruh saya membaca lirik tersebut. aku pun membacanya, “Saya terima nikahnya” lalu ditegur, Aku terima nikahnya, Baiklah aku cuba sekali lg. “aku terima nikahnya, ros…. dgn maskahwinnya rm22 setengah tunai..” Qadi tegur sekali lagi..”sini kena guna rm22 lima puluh sen”. setelah cubaan terakhir Qadi pun kata okey tapi pesan dari saksi satu nafas…Qadi pun memegang tangan aku, dia kata “sejuk nie, tenang nya” aku senyum sahaja. Beliau memberi pesan bila di sebut nama aku…jawab Ya,

Dalam beliau membaca lirik untuk Qadi nikah, dan menyebut nama aku, aku menjawab Ya..Qadi pun membaca lirik terakhir dan menyuruh aku menyambungnya. Aku nikah dikau dengan Ros…(tak berapa ingat la)

beliau menghentak kan tangan nya menandakan aku kena membaca lirik aku pula…dalam satu nafas,

“Aku terima nikahnya, ros… dengan maskahwinnya rm22.50 tunai”

Qadi menanya kan kepada dua orang saksinya, sah? sahx2, Alahamdulillah Qadi pun menyebut sah, disambut oleh hadirin yang berada di situ

masih sdg di update harap bersabar…  7ptg 2/1/1

Perkahwinan antara Permintaan Emak & Ayah atau Permintaan ALLAH SWT

 

Alhamdulillah selamat sampai di semenanjung, setelah selesai berkursus. Ana berhasrat untuk ke KT(Kuala Terengganu). Ada 2 orang sahabat yang ingin pulang ke KT dan dalam masa yang sama ada juga sahabat yang sanggup menerima ana di rumahnya.

gambar di KG sahabat KT

tempat tidur yg istemewa untuk tetamu

tempat tidur yg istemewa untuk tetamu

 

 

 

 

Niat aku satu sahaja, untuk pergi kenduri sahabat, tapi ada 2 orang sahabat yang kenduri pada tarikh yang sama di KT. Memandang sahabat yang ana menumpang rumah adalah di KT jadi ana hanya dapat pergi kenduri  sahabat KT sahaja. Maaf sahabat seorang lagi, ana tidak dapat hadir, semoga di permudahkan segala urusan anta.

gambar hiasan

gambar hiasan

 

 

 

 

Bila sebut bab kenduri yang bermain di fikiran kita adalah soal duit, majlis dan lain-lain lagi…tetapi apa kita perlu fikir juga bagaimana kita hendak menguruskan perkahwinan kita supaya ia mengikut cara yang ALLAH hendak dan bukan cara adat atau cara keluaraga yang mana selalunya akan membawa kearah melanggar peraturan ALLAH swt.

Bersanding yang pertama, yang selalui diperbincangan hangat, dimana yang tidak betul di mana yang di bolehkan semua kena belajar bukan main ikut permintaan keluarga sahaja.Sekirannya bersanding untuk keluarga sahaja dibenarkan tetapi bila dah main renjis-renjis lepas tu lempar beras itu dan jadi tidak betul, ikut adat hindu menyababkan kita mendapat dosa..dan pening-pening tu baik tak yah buat bersanding.

susah juga bila panggil org besar nie2

susah juga bila panggil org besar nie2

 

 

 

 

Pakaiyan penggantin yang berlebih-lebihan menarik perhatian orang. Baju pengantin yang terlalul jarang, sampai anak tudung pun Nampak, lengan sehingga nampak warna kulit. Selalunya sebelah perempuan/wanita, ini yang biasa memakai tudung yang labuh…bila majlis perkahwinan tudung menjadi singkat, Kenapa? Adakah aurat kita berbeza-beza bila ada majlis atau kita terpaksa ikut emak dan ayah dari ikut ALLAH SWT…

 Mekap atau Tabaruj yang berlebih-lebihan, mekap berlebih-lebihan adalah haram. Disebabkan permintaan keluarga kadang-kadang muslimat ini membiarkan mekap dia tetapi kerana Iman di hati kadang-kadang muslimat ini terpaksa membuang sendiri mekapnya atau menipiskan supaya dirinya tidak terjebak dengan dosa-dosa.

gambar hiasan2

gambar hiasan2

 

 

 

Bila dah mekap satu hal, bila nak solat satu hal. Di sebabkan mekap kita tidak dapat solat dan melewatkan solat. Kalau solat nanti habis ler mekap bila kita ambil air sebahyang/wuduq. Jadi bagaimana kita nak solat, Jamaq atau solat hormati waktu. Berbagai-bagai persoalan akan keluar, nak jamaq tak boleh daruratkah kita sekarang nie? kita kena bijak membuat keputusan, memang senang kita bercakap bila kita tidak kena situasi begitu. Sekurang-kurangnya kita member nasihat agar di permudahkan penggantin tersebut dapat membuat keputusan yang terbaik. Solat lewat disebabkan sebab-sebab tertentu(tertidur,gila, belajar, dsb) memang dibenarkan tetapi sekiranya segaja…lu fikir ler sendiri( bak kata NABIL-raja lawak)

gambar hiasan 3

gambar hiasan 3

 

 

 

Inilah beberapa persoalan yang kita kena bincang dengan keluarga kita supaya ia tidak menjadi permasalahan pada hari raja sehari. Benda-benda ini kita kena bincang awal bersama pasangan kita dan juga bersama ayah dan bonda atau ayah dan emak mertua supaya kes-kes umpama di atas tidak menjadi kebingugan kepada kita. Ia adalah majlis kita tetapi kenapa menjadi seumpama itu. Kadang bila dah jadi macam itu, kita nak jumpa sahabat pun malu bila pada tarikh keramat tersebut. Semoga bila ALLAH tanya kita, kita sudah ada usaha kearah tersebut walaupun tidak Berjaya. Semoga dipermudakan untuk lebih baik…w;alam