salam aidul fitri….

salam eidul fitri…dah lama nya nampak nya saya tak menulis…hampir satu tahun dah usia blog saya ini…moga ALlah permudahkan tu saya menulis…seperti kata2 ust hasrizal@ saifulislam.com lebih ingin memberi utk memberi mahu….entah apa2 lagi…tak ingat pula…buka blog ust tak keluar pula…biar ler…tp yg penting yg memberi lebih baik dari yang menerima…

bila tika di hari raya nie…ramai yg bersalam-salaman ramai yang berpeluk-pelukkan tapi bagaimana dengan cara kita bersalaman yang betul

“Tidaklah bertemu dua orang Islam, lalu berjabat tangan, melainkan diampunkan dosa bagi keduanya sebelum keduanya itu berpisah.” [Riwayat Abu Dawood]

bagaimana nak dosa-dosa hendak di ampun…orang yang menghulur dan menyambut seperti tidak mahu menerima atau memberi. Sebaik-baiknya pandang lah mata orang yang hendak kita bersalaman dan salam lah menggunakkan kedua-dua belah tangan dan juga sedikit senyuman.

marilah kita bermaaf-maafan sebaik-baiknya di bulan yang mulai nie…w’alam

Advertisements

Selamat Hari Guru

Aku bermula dengan kerjaya sebagai guru di sek ren jitra, namun hanya 7 hari aku berada disana. Walaupun 7 hari ia sungguh bermakna bagi ku. Aku terpaksa berhenti, aku menghantar surat notis letak jawatan dalam masa 24 jam sebagai guru ganti.

Hari yang ke-tujuh itu mungkin merupakan hari yang menyedihkan dan juga mengembirakan, kira sedih dalam gembira atau gembira dalam sedih. Hari terakhir tersebutku tidak kecoh-kecoh tentang pemberhentian tersebut. Pagi tu ku berjumpa dengan guru kanan sekolah tersebut, dia mengucapkan taniah dan beliau menyuruh aku terus berhubung dengan guru besar sekolah.

Pagi tersebut setelah selesai berjumpa dengan guru besar, aku masuk seperti biasa kelas-kelas untuk meneruskan pengajaran buat kali terakhir. Di akhir waktu setiap kelas, aku membuat penggumuman, “today is my last class with you all”, berbagai-bagai bunyiaan yang aku dengar. Ini menunjukkan mereka seperti tidak merelakan aku pergi meninggalkan meraka, walaupun aku hanya bersama meraka untuk 7 hari. Disamping itu juga aku masih dapat 2-3 hadiah dari murid-murid ku memandangkan hari guru sudah hampir. Ada murid yang membeli hadiah di koperasi dan memberikan hadiah tersebut, terasa seperti diharigai. Hari ini adalah 16/05/2008, satu tarikh yang membuat aku terfikirkan guru-guru di waktu sekolah dulu namun ramai yang aku tidak ingat. Sekarang ini aku masih guru lagi tetapi di sekolah yang lain dan juga suasana nya yang berbeza, aku di sek men jenis cina. Hari ini juga aku menerima beberapa sms yang mengucapkan “Selamat hari guru” dari sahabat-sahabat dan terasa sungguh terharu. Aku terasa bertapa pentingnya walau hanya satu kata-kata yang menunjukkan ucapan yang ikhlas itu. Selamat hari guru kepada semua guru-guruku@mualim….dan juga guru-guru seluruh malaysia. Bukan hadiah yang mereka inginkan tetapi cuma inginkan diri meraka dihargai…

guru sementara,BM,Penang

Berhenti Kerja!!! Why?

“Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezeki yang baik yang Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar hanya kepada-Nya kamu berserah”
(Al-Baqarah: 172)

aku mula kerja di situ pada hujung bulan 6 2007, hati sungguh gembira kerana dapat bekerja disitu namun bayarannya tidak seberapa tp hatiku gembira memandangkan majikan/bos aku seorang yang menjaga solat. bos aku ini mempunyai 2-3projek dan aku di suruh untuk mengelola suatu projek ini dengan membuat akaun dan menjadi orang rujukkan utama antara main contrekter dan juga client. Bila sebulan dua aku disitu rupanya ada yang tidak kena…

syarikat aku sudah membuat perjanjian sekiranya kami dapat projek ini, sekian-sekian wang komisen hendaklah dibayar kepada orang tertentu(si Z) yang meloby kami. Bayarannya tinggi juga hampir 30% hagra cost/pemasangan bukan untung lagi tetapi bagi bilangan-bilangan yang tertentu. aku masih disitu seperti tidak sedar dgn keadaan tersebut dan seperti redoa dengan tindakan syarikat aku. Bila aku cuba rujuk beberapa ustaz, namun usaha aku itu gagal kerana mungkin tidak bersungguh.

Aku bercerita kepada beberapa orang sahabat dan mereka ada yang menasihati aku. sekarang ini syarikat sudah balik semula modal nya dan si Z sudah ingin komisennya ditambah pula, ini adalah projek diantara 3 org partner yang adik beradik dan meraka juga ingin bahagian mereka sewaktu bersama-sama meloby untuk mendapat projek tersebut membuat partner yang sorang itu tidak puas hati dan menyebabkan dia juga ingin mengaut kentungan dengan menaikan hargo kos. Yang menjadi lebih teruk kepada ku di sanggup memberi sebahagian duit itu kepada aku tetapi dalam masa yang sama aku perlu membuat perubahan di dalam akaun syarikat.

Rasuah merupakan suatu jenayah atau kesalahan undang-undang dimana seseorang mendapat kebebasan, kontrak atau keistimewaan (favours) dari pihak berkuasa atau sesebuah syarikat selepas memberi wang, hadiah, keraian kepada pihak-pihak tersebut. Menurut Badan Pencegah Rasuah Malaysia terdapat empat kesalahan rasuah yang utama:

  • Meminta/Menerima Rasuah

  • Menawar/Memberi Rasuah

  • Membuat Tuntutan Palsu

  • Menyalahguna Jawatan/Kedudukan

rasuahheader.gifAku rasakan ini sudah ujian peringakat ke-dua dari ALLAh kepada ku kerana pertama majikan aku memberi kepada Si Z dan yang kedua adalah memberi pada aku dan dalam masa yang sama aku akan terima Itulah sebabnya aku ingin berhenti kerana ingin kan rezeki yang baik seperti makna ayat di atas. Aku tidak mahu rezeki ku haram, tidak berkat dan tidak di redoinya.

aku juga telah memberitahu kepada syarikat aku benda ini tidak betul dan tidak kena tapi aku tak cakap ler duit rasuah namun ada yang kata ini mereka yang minta dan ada kata memang tak betul tp nak buat cam maner dan ada yang kata ini sudah akad diantara si Z. Family ku juga tahu namun meraka suruh aku duduk di situ lagi tapi aku sudah tidak sanggup lagi, aku terpaksa memberitahu bos aku sudah dapat kerja di tempat lain namun tidak dapat lagi. Aku sudah tidak tahan lagi, sehingga ada sekeping cek bernilai RM10,000 di suruh masuk ke dalam bank si Z aku lewat-lewatkan dan juga aku buat cek tersebut supaya tidak boleh di clearkan namun aku tidak tahu status cek tersebut sehingga hari ini bagaimanapun aku harap cek tersebut itu tidak clear.

Aku juga bersyukur kerana Allah permudahkan aku jalan keluar dan ikut majikan aku mereka tidak mahu melepaskan namun aku memberi tahu secara jujur,”aku tidak sesuai dalam bidang ini”. Sejenak terfikir panjang bersama-sama sahabat, sekirannya orang yang ada keluarga yang memerlukan wang, hutang kereta, rumah dan sebagainya, sudah pasti mereka menjadi serba salah. aku harap sekirannya aku berada dalam keadaan tersebut moga aku dapat buat keputusan yang di redoiNYA.

Inilah mehnah yang berlaku dalam diri kita apabila kita menongkah arus demi ISLA tercintaM

muaz-xuitm

Cerita S.B-“Siput Babi” di ambang raya

Bermula cerita yer, apabila meeting malam tu, ramai yang tidak dapat hadir(keunzuran). 32752364_11e363c9ee_m1.jpg32752364_11e363c9ee_m1.jpgHanya 3 orang malam tu, alhamdulillah di tempat tersebut ada talian internet. Kebetulan ku membawa sebuah laptop bersama connection yer yang boleh dipakai, Alhamdulillah bersyukur sungguh aku malam tersebut, dapat menonton secara terus (live) kuliyah magrib Tok Guru Haji Hadi di (www.terengganukini.com), bab perkahwinan. Sewaktu menonton tiba-tiba sahabatku yang dua orang tesebut datang, biasalah sedikit kelewataan tp bukan kerana di 84632661.jpgsenganjakan namun sebab-sebab yang boleh diterima.

Selesai kuliyah tersebut disambung pula ke forum pula sedang mendengar ada seorang datang dengan keadaan tergesa-gesa, mencari su. Pakaiyan seperti seorang Islam(berkupiyah dan berbaju kurta) muka seperti seorang CinA, bermain di fikiran aku dia nie seorang mualaf. Lalu aku dengan baik hati menaya, kerana dia seperti nak balik, “kenapa nak cari SU”. Lalu dia membuka cerita, saya ada seorang Muallaf( India ) menetap di pulau pinang dia ada masalah keluarga sikit, selalu saya bawa mai sini jumpa HjKi dia mesti bagi mualllaf tidur sini. Dia memberi nama kad dia(penggerusi persatuan Muallaf). Kalau hantar pejabat agama, banyak susah. Nanti jadi banyak lagi kes, Muallaf(cina) tersebut memberi tahu bahawa dia dah banyak kali dipanggil oleh polis untuk disiasat berkaitan dengan muallaf.

Dia minta untuk bertumpang teduh di situ, kami pun seperti akur dan kasihan. Bilaku lihat dia untuk pertama kali, kami bertentang mata tetapi hati memberi Isyarat seperti sesuatu yang tidak kena. Namun aku seperti biasa, buat tak tahu kepada panggilan hatiku tersebut. Muallaf tersebut memerhatikan kami dan bertanya kan tentang forum tersebut, nie LIVE ker? Kami hanya mengangguk kepala. Kami meninggalkan muallaf tersebut di situ kerana sudah lewat malam, (malam masih muda tp mata ku sudah tua la… J)

Kami meminta maaf kerana terpaksa tinggal dia di situ, dia kata“saya sudah biasa begini,tak per,tak per saya faham“, jawapan dia seperti sungguh Ikhlas, namun itu dia dengan ALLAH, kita tidak tahu hanya ALLAH yg tahu. Sewaktu hendak balik tersebut ada dua bungkusan plastik lutsinar, ku melihat dengan lebih jelas lagi dan nampak ada baju-bajunya dan juga buku latihan seperti buku tulisan budak-budak sekolah. Dia seperti hendak belajar ISLAM betul-betul, bagus betul muallaf nie.

Setelah seminggu berlalu, muallaf tersebut tinggal di situ. Barulah kami semua sedar, dia merupakan, S.B(polis). Itu pun dari hasil maklumat yang kami terima dari sumber yang boleh dipercayai tetapi malangnya bila kami dapat maklumat tersebut, muallaf(S.B) tersebut sudah tidak berada di situ lagi. Allahamdullilah tiada maklumat yang hilang namun dia dapat tahu juga pergerakkan kami dan mungkin juga mencuri mendengar perbualan-perbualan mesyuarat. Jadi berhati-hatilah bila dah dekat-dekat dengan raya, macam-macam benda yang kita tidak duga boleh berlaku. W;alam

Mehnah dan tribulasi di ambang raya

Mehnah dan tribulasi di ambang raya

2 minggu lepas dengan begitu pantas masa berlalu, bertipa-tima kerja yang aku dapat…bukan kerja di tempat kerja sahaja tetapi begitu juga kerja Islam. Berlaku rombakkan di sana sini untuk memantapkan gerak kerja. Dapat ler satu dua jawatan tambahan membuat aku bigung adakah aku mampu untuk memikul bebanan amanah tersebut, namunku galas juga disebabkan orang nak buat kerja tidak ramai dan nak bercakap memang ramai.

Pada minggu tersebut sampai hampir tiap-tiap malam ada mesyuarat dan juga pertemuan untuk berbincang sesuatu perkara.

Pada satu pagi, sesudah subuh berJemaah bersama keluarga lalu disampaikan tazkirah khusus untuk aku, supaya jangan duk sibuk dengan Raya yang akan datang nie.. aku berbahas juga lalu akur dan berdiam diri. Bila tiba malam tersebut, aku tidak keluar ke tempat sepatutnya. Ini adalah strategi agar esok mudah sedikit untuk aku keluar.

Namun pada ke esokkannya, halangan pertama adalah dari ibunda ku. Dia memberi pesanan tidaklah perlu pergi mesyuarat, nanti ambik maklumat dari mesyuarat tesebut. Aku tidak setuju dan hanya berkata dengan baik, aku perlu untuk berada dalam mesyuarat. Ku sangka Ayah aku akan menjadi penghalang utama namun dia sudah tidur tetapi dia sudah memasang SBnya, iaitu adik ku yang berada di rumah. Elok aku sudah bersiap dan menunggu untuk sahabatku datang. Ia mula dari bilik, adik ku suruh memberitahu kepada ayahda dan aku berkeras tidak mahu memberitahu. Sampai aku nak keluar, ibu ku pula mengeluarkan kata-kata “dia nak pi juga”. Adik ku pun memanggil-manggil nama ku, aku tidak layan dan dia berkata “bukan nak halang abg buat kerja baik tp bagitahu ler ayah, dia menambah lain kali jangan tegur dia juga walau dia buat kerja baik atau jahat”. Aku meneggaskan kerja tak betul kena tegur ler, kalau berlandaskan benda baik tidak apa ler….

Aku menghidupkan motor ku, kerana sahabatku tidak dapat untuk ambil aku dan ku bergerak ke lokasi perjumpaan tersebut. Malam tersebut seperti sedikit hambar bagiku, memikirkan kata-kata yang dilemparkan oleh adikku namun ku berdoa agar mendapat pertolongan dari yg ESA. Sehari dua juga aku tidak bertegur dengan adikku tetapi selepas itu seperti biasa cuma aku dan dia kurang bercakap tetapi perhubungan tersebut semakin pulih.

Kita diuji mengikut tahap kita, ada abang-abang yang bersama aku sudah mempunyai rumah tangga lain pula ujiannya, ada yang isteri nak bersalin, anak baru lahir tidak sihat dan bermacam-macam lagi masalah, dimana masalah itu bukan dibuat-buat dan seolah-olah tiada jalan keluar. Mungkin ini dikatakan pengorbanan tetapi kita tidak dapat ukur sejauh mana pengorbanan tersebut dan apakah betul tindakan tersebut.

Semoga tindakan aku nie mendapat keredoan yang Maha Esa dan juga keluargaku…amin…

muazzam mohd

www.xuitm.wordpress.com

cacatan diari-bersih10nov07-100,000

10.30 pg.

Kami tiba di Masjid Jamek tanpa sebarang masalah. Namun, melihat kepada suasana Masjid yang dikawal oleh FRU, kami merayau seketika di kawasan sekitar masjid. Setelah terasa lapar, kami mengambil kesempatan yang ada untuk menjamu selera di kedai mamak berhampiran. Tanpa dirancang, kaki kami terus melangkah hingga ke KOMPLEK PERTAMA dan seterusnya ke SOGO. Ah, alang-alang dah sampai ke SOGO dan waktu yang ada masih berbaki kurang lebih 4 jam lagi untuk masa berhimpun yang ditetapkan di Masjid Jamek, kami merayau-rayau seketika di situ. Suasana agak tenang, unit Amal Malaysia beratur setia di hadapan bangunan yang tersergam itu tanpa mempedulikan polis-polis yang sedang memerhatikan gelagat mereka. Ramai juga orang awam yang berada di sekitar bangunan tersebut. Dan kami agak pasti, mereka juga sedang menunggu waktu yang bersejarah itu.

1.15ptg.


Kami mengambil keputusan untuk solat Zohor di komplek SOGO. Kaki pun dah rasa kepenatan berjalan pusing KL hari ni. Lagipun masa pun masih agak awal untuk ke Masjid Jamek dalam keadaan begini. Allahu Akbar, surau di Kompleks SOGO penuh sesak dengan orang ramai. Masing-masing ingin mengambil kesempatan solat di awal waktu. Bahkan ada juga yang terpaksa menunaikan solat di ruang legar lif bangunan sampai berkali-kali jemaah solat berganti. Subhanallah. Tatkala itu, orang lain sibuk membeli belah di bahagian atas SOGO. Indahnya Syariat Islam.

2.00 ptg


Setelah selesai menunaikan tuntutan Ilahi, kami meneruskan tuntutan demokrasi pula. Menuntut keadilan dalam Pilihan Raya Umum nanti. Sebaik sahaja kami keluar dari bangunan pencakar langit itu, kelihatan kelibatan segerombolan manusia berbaju kuning menuju ke arah kompleks SOGO. Dengan diiringi Unit Amal Malaysia, beberapa orang pimpinan PAS dan juga NGO yang lain seperti Ust Ahmad Awang, Naib Presiden PAS, Ust. Nasharuddin Tantawi, Timbalan Ketua Pemuda PAS, Ust Riduan Mad Nor, Ketua Pemuda PAS Wilayah Persekutuan, Nik Mohamad Abduh, Ust Nor Azli Taliban, Ust Kamal Asyaari, Ust. Abu Bakar Chik dan beberapa pimpinan lain kelihatan memimpin himpunan aman ini. Suasana tenang pada mulanya bertukar wajah. Orang ramai mula mengenakan pakaian kuning. Seluruh ceruk bangunan manusia mula berkumpul dari dalam dan luar SOGO. Sekelip mata gelombang kuning mewarnai SOGO. Kompleks SOGO ditutup sementara. Mungkin mereka bimbang berlaku sebarang rusuhan agaknya. Kami sekadar menduga. Taujihad pimpinan dimulakan oleh Ustaz Ridhuan, yang sememangnya telah dikenali ramai sebagai `Kaki Demostrasi`. Unit Amal bertugas untuk mengawasi pimpinan dan peserta. Polis hanya memerhati setiap gelagat para peserta perhimpunan aman ini tanpa bertindak semberono. Setelah diakhiri dengan bacaan doa, seluruh warga perhimpunan mula bergerak keluar dari perkarangan SOGO melewati hentian monorel SOGO menuju ke Istana Negara sambil melaungkan kata-kata keramat.

Hidup! Hidup! Hidup Rakyat!…Aman! Aman! Aman Rakyat!… Tenang! Tenang! Polis Tenang! Kami Rakyat! Orang Raja! ……Takbir! Allahu Akhbar!…

Rintik-rintik hujan mula kelihatan, seakan turut bersama kami menuntut keadilan rakyat ini. Kami meneruskan perjalanan dengan semangat yang lebih membara untuk menuntut keadilan. Tiba di hadapan persimpangan Dataran Merdeka. Kelihatan kenderaan FRU meluncur laju melewati barisan hadapan rombongan. Mujur tiada halangan. Para pimpinan memimpin seluruh warga perhimpunan mara ke hadapan melewati DBKL dengan diiringi petugas-petugas Unit Amal. Hujan mulai lebat, orang ramai terus mara ke Masjid Negara. Rupanya FRU ke Masjid Jamek..menyuraikan segerombolan peserta perarakan lain di sana. Tak dapat dibayangkan jika dapat digabungkan tadi. Gegak gempita bandaraya KL.

Rupanya lagi ramai penyokong di Masjid Negara menanti. Kami berhenti seketika di seberang jalan. Menanti penggabungan. Di hadapan Masjid Negara, FRU berpadu tenaga mengawasi kumpulan di dalam Masjid Negara dan terus menghalang mereka daripada keluar. Namun, akhirnya FRU terpaksa membenarkan juga peserta keluar dari perkarangan Masjid Negara untuk menyertai perarakan utama.

Kalimah Allahu Akhbar! Terus bergema. Kenderaaan-kenderaan di laluan bertentangan turut memberikan sokongan. Hon dibunyikan sebagai tanda menyatakan sokongan mereka kepada kumpulan perarakan. Pelbagai bangsa dan kaum terlibat samada secara langsung atau tidak, sebagai peserta perhimpunan atau pun sebagai pemandu-pemandu kenderaaan di kiri kanan jalan raya. Sungguh aman dan bersih.

Tidak banyak kain rentang yang dibawa semasa perhimpunan tersebut. Namun yang menariknya ialah kain rentang yang kami bawa adalah antara salah satu daripadanya. Memang kain rentang kami menjadi tumpuan ketika itu. Ada-ada saja orang yang ingin merakamkan kenangan bersejarah ini dengan berlatar belakangkan kain rentang kami, Rasanya SB pun ada yang ambil gambar. Begitu juga dengan para peserta perhimpunan ataupun dari para pemandu kenderaan yang sedikit kagum dengan suasana yang ada. Mereka baca dan amati kain rentang itu dan mengukir senyuman tanda faham dan setuju.

Perarakan sudah 20 minit melepasi Masjid Negara. Sesekali kami menoleh ke belakang dan lihat kebawah fly over. Ah, rupanya ada lagi kumpulan perarakan yang bergerak mara ke arah kumpulan utama, kumpulan dari Pasar Seni agaknya.

3.00ptg.

Setibanya di perkarangan Istana Negara, kelihatan lautan manusia sejauh mata memandang di belakang. Kami yang berada di barisan hadapan berasa penuh kagum dengan jumlah yang sedemikian ramai orang. Ish, kalau dicampur dengan para perhimpun di Masjid Jamek mungkin haru-biru polis dibuatnya, kami berbisi-bisik sesama sendiri. Sebelum taujihad dimulakan, kami diarahkan untuk duduk bagi memudahkan lagi proses perhimpanan aman ini. Semua yang hadir pada ketika itu akur dengan arahan pimpinan. Namun, ada juga suara-suara sumbang yang mengeluh dan mencemuh arahan tersebut. Melihat kepada cara berpakaian dan lagak gaya mereka, kami pasti ia datang dari para provokasi SB yang telah diselinap masuk kedalam gerombolan tersebut. Taujihad dimulakan dengan ucapan yang diberikan oleh Mad Sabu, Naib Presiden PAS. Seterusnya disusuli pula oleh Ketua Pemuda PAS,YB Salahuddin Ayub, Mahfuz Omar dan Ust Nor Azli Taliban. FRU dan Polis lagak gaya macam `anjing kerajaan` dengan tegas menyekat peserta dari menghampiri pagar istana. Unit Amal berjaya menjalankan tanggungjawab dengan baik, dengan membuat satu benteng di hadapan para petugas FRU tersebut. Mimik muka mereka tak tumpah macam para petugas FRU tersebut, serius dan masam.

Daulat Tuanku! Daulat Tuanku!..Kalimah keramat itu juga turut menjadi intonasi yang menarik pada hari itu. FRU nampaknya memberi kerjasama yang baik. Takut agaknya. Silap bertindak padah menanti FRU dan Polis. Begitu jugak dengan peserta perarakan, tenang di luar, tapi kencang di dalam.

Tenang! Tenang! Polis Tenang!…Aman! Aman! Rakyat Aman!..Polis Tenang!.Rakyat Aman!

Berkali-kali ucapan keramat itu dilaungkan bagi membangkitkan semangat para peserta perhimpunan dan menenangkan keadaan.

3.25 ptg

Dalam keamanan perhimpunan itu, kelihatan wakil BERSIH iaitu Datuk Seri Tuan Guru Abdul HAdi Awang, Presiden PAS, Datuk Seri Anuar Ibrahim, Penasihat Parti Keadilan Rakyat dan Lim Kit Siang, Presiden DAP berjalan keluar dari Istana Negara dan menuju ke arah kumpulan perhimpunan. Orang ramai yang berada di situ riuh seketika apabila melihat kelibat kedatangan pemimpin mereka datang dan terpaksa ditenangkan oleh Mad Sabu yang menjadi ketua perhimpunan. Datuk Seri Abdul Hadi Awang mengambil kesempatan untuk memberi sedikit taujihad kepada para peserta perhimpunan dan diikuti pula ucapan daripada Datuk Seri Anuar Ibrahim. Mereka mengucapkan ribuan terima kasih kepada semua yang sanggup berkorban datang dari jauh untuk merealisasikan perhimpunan aman BERSIH ini. Semua peserta perhimpunan berasa puas apabila dapat mendengar ucapan daripada para pimpinan mereka.

Kehadiran helikopter yang berlegar di ruang udara Istana Negara sedikit sebayak mengganggu kelancaran perhimpunan aman dan taujihad yang diberikan.

Kurang lebih jam menunjukkan pukul 3.45 petang, Ketua polis Dang Wangi dari atas jentera FRU, mula memberi amaran bahawa masa 5 minit diberikan untuk bersurai. Pada mulanya seolah-olah rakyat tidak mahu bergajak..namun akur dengan arahan pimpinan, Kami dengan rasa bangga dan girangnya berpusing dan mula bergerak meninggalkan istana Negara..girang..sedikit pun tidak rasa kerugian.

Jalan ! Jalan ! Jalan terusTenang! Tenang! Polis Tenang!…Aman! Aman! Rakyat Aman!..Polis Tenang!. Rakyat Aman!

4.40ptg

Para peserta perhimpunan aman BERSIH telah tiba di Masjid Negara dengan hati yang penuh kesyukuran kepada Allah kerana melancarkan perhimpunan ini dengan baik walaupun masih ada sedikit sebanyak gangguan daripada pihak FRU terutamanya di Masjid Jamek. Di kejauhan, kelihatan masih ramai lagi orang di sekitar masjid dan juga di atas fly over yang melihat kelibat kehadiran kami di situ. Mungkin mereka dari kalangan peserta perhimpuan yang tidak sempat mengikuti agenda penyerahan memorandum kepada Duli Yang Maha Mulia Seri Paduka Baginda Yang Dipertuan Agung di Istana Negara. Sesekali mereka melambai-lambai tangan ke arah kami dan sesekali ada juga yang masih mengambil peluang untuk merakamkan gambar kenangan hari yang bersejarah itu dan kami yang memegang kain rentang sememangnya tidak diabaikan oleh para peminat perhimpunan aman ini.

nizam-jitra

TEKNIK_TEKNIK ATASI INTERVIEW ZAMAN SEKARANG

Alhamdulillah baru-baru ini, ku mendapat satu surat yang menunjukkan aku mendapat panggilan interview menjadi tenaga pengajar.

Tiba giliran ku, maka macam biasa aku mengetuk pintu dan memberi salam, mereka menyuruh ku masuk. Memang sudah ku ketahui ada 3 orang panelist kerana sebelum itu ku sudah risik pada seorang kerani yang mengguruskan kami di tempat interview tersebut. Ketiga-tiga panelist ini memang orang-orang yang berjawatan besar.

Seperti biasa, di suruh ceritakan latar belakang kita dan beberapa soalan ditanya. Soalan seperti biasa di tanya dan apa yang ku ingin kongsi disini adalah soalan-soalan killer. Seorang dari panelist menaya, dalam Islam, raya maner kita harus besarkan diantara raya puasa dan raya haji. Lalu ku menjawab raya haji tetapi bila dia tanya kenapa raya haji, aku tidak dapat menjawab dengan tepat.

Soalan kedua, kenapa simpan janggut dan tidak simpan misai, aku hanya senyum pada permulaan dan menjawab “fesyen encik”, walau aku tahu dia adalah sunnah. Panelist tu seperti pening sikit dan dia tanya balik, kenapa tak jawab sunnah, kerana dia pun ada menyimpan janggut. Lalu aku memberitahu, dengan keadaan tenang, kalau sunnah encik, mesti panjang satu cekak gengaman tangan, janggut saya sikit jer encik. Panelist pun berubah pada soalan yang lain, sewaktu itu aku memakai songkok.

SONGKOK

Oh pakai songkok pun fesyen ker? Atau ikut ayah (mereka mengenali ayahku) aku hanya senyum sambil menggeleng kepala, lalu aku menjawab, kan lebih baik kita tutupi kepala kita,(merupakan satu sunnah).


Lalu soalan-soalan lain ditanya, antara soalan yang ku tidak dapat jawab…berapa panjang jambatan Pulau Pinang(13km), jambatan baru akan dibina dari maner ke maner? Sebelum ini, ku pernah interview tetapi emosi ku dapat di mainkan oleh panelist sehingga aku bercakap dengan kasar, bagaimana pun kali ini lebih tenang kerana ku mendapat petunjuk yang banyak dari ayahdaku dan juga sudah semestinya dari ALLAH SWT. Alhamdulillah, sekiranya perkerjaan ini baik untuk ku ya ALLAH, permudahkan ler untuk aku mendapatnya, amin…w;alam

Muazzam mohd

x-uitm,mlysia

x-smkj

https://xuitm.wordpress.com